Lahan Semakin Menyempit, BMPP Cilegon Kembangkan Tanaman Alternatif Aquaponik

CILEGON,LOCALNEWS.CO.ID- Kota Cilegon yang memiliki luas 175,5 km2 ini yang lebih dari 60 persen lahannya dikuasai kawasan industri, memaksa petani setempat untuk kreatif memanfaatkan lahan-lahan yang tersisa.

Seperti dilakukan Lembaga Swadaya Masyarakat Banten Monitor Perindustrian Dan Perdagangan (LSM BMPP) Kota Cilegon yang menggagas tanaman aquaponik. Apalagi saat ini masa pandemi Covid-19 ditambah naiknya harga kedelai dari Rp 7.200 menjadi Rp 9.200. Diungkapkan Dirsatgas BMPP Mursalin, pemanfaatan pekarangan merupakan salah satu alternatif yang bisa dipilih untuk mendukung pembangunan pertanian khususnya di perkotaan.

Pemanfaatan pekarangan kemudian sangat erat kaitannya dengan usaha mencapai ketahanan pangan masyarakat yang dimulai dari skala paling kecil, yaitu skala rumah tangga. Salah satu cara yang bisa digunakan dalam pemanfaatan pekarangan adalah teknologi budidaya tanaman dengan metode aquaponik.

“Aquaponik merupakan sebuah alternatif menanam tanaman dan memelihara ikan dalam satu wadah. Prosesnya di mana tanaman memanfaatkan unsur hara yang berasal dari kotoran ikan yang apabila dibiarkan dalam kolam akan menjadi racun bagi ikan. Lalu tanaman akan berfungsi sebagai filter vegetasi yang akan mengurai zat racun tersebut menjadi zat yang tidak berbahaya bagi ikan, dan suplai oksigen pada air yang digunakan untuk memelihara ikan. Dengan siklus ini akan terjadi siklus saling menguntungkan dan bagi kita yang mengaplikasikanya tentu saja akan sangat menguntungkan sekali, karena lahan yang dipakai tidak akan terlalu luas,” ungkap Mursalim kepada LocalNews.co.id, Selasa (5/1/2021).

Ditambahkan, Fakhri Pelaku selaku instrukstur project aquaponik, bahwa ikan adalah kunci dalam sistem aquaponik tersebut. Ikan menyediakan hampir semua nutrisi bagi tanaman. Ada berbagai jenis ikan yang dapat digunakan dalam sistem aquaponik. Jenis ikan  tergantung pada iklim lokal dan jenis yang tersedia di pasaran, tetapi yang paling saring digunakan yaitu ikan nila.

Aquaponik tidak hanya baik untuk sayuran hijau. Aquaponik akan menumbuhkan hampir semua jenis sayuran. Beberapa varietas sayuran buah yang berkinerja baik adalah terong ungu, tomat, cabe, melon, dan jenis lainnya.

Lanjut Fakhri, beberapa manfaat dari budidaya dengan sistem aquaponik antara lain adalah kotoran ikan dapat dimanfaatkan sebagai sumber pupuk organik yang baik bagi pertumbuhan tanaman.

Produk yang dihasilkan merupakan produk organik karena hanya menggunakan pupuk dari kotoran ikan yang telah melalui proses biologis. Menghasilkan dua produk sekaligus, yaitu sayur dan ikan, dari satu unit produksi.

Dapat menghasilkan sayuran segar dan ikan sebagai sumber protein pada daerah-daerah kering dan ketersediaan lahan terbatas. Bersifat berkelanjutan dengan perpaduan tanaman dan ikan dan siklus nutrien. Selain untuk aplikasi komersial, aquaponik telah menjadi tempat pembelajaran yang populer bagi masyarakat maupun siswa-siswa sekolah tentang biosistem terpadu.

Populasi tanaman organik yang dapat ditanam 10 kali lipat lebih banyak. Dengan aquaponik tanaman dapat ditanam dengan kerapatan tinggi dengan sistem terapung di atas air. Sistem ini mampu menampung hingga 10 kali lipat jumlah tanaman pada luasan yang sama. Dan setiap akar tanaman selalu mendapat pasokan air yang kaya akan zat hara.

Pemeliharaan yang mudah, tidak memerlukan penyiangan, terbebas dari hama tanah dan tidak memerlukan penyiraman. Bila pertumbuhannya baik, tanaman akan tumbuh lebih cepat.

Alat dan Bahan:

Untuk melakukan budidaya aquaponik tidak memerlukan alat yang mahal, tetapi dapat menggunakan barang-barang yang ada di sekitar kita. Adapun alat yang digunakan dalam budidaya aquaponik yakni pompa aquarium – gabus filter bekas, paralon – sumbu kompor, botol/gelas bekas air mineral – sekam/batu

Beberapa tempat yang sudah memulai tanaman ini yakni Masjid Al- Istiqomah Kawasan EJIP Cikarang, Bekasi; TWP Istana Mulia Cinangka Anyer, Serang; PT Eldikon Engineering, PCI Blok B19 dan SMP Insantama Cilegon. (hasidi-LN)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *